Digunjing Miskin, Keluarga di Tapanuli Selatan Ini Pilih Pindah ke Hutan


Tetangga seharusnya jadi saudara terdekat. Bukannya rukun, tetangga Sila, warga di Tapanuli Selatan ini, malah menggunjing keluarganya. Karena gunjingan itu, Sila bersama suami dan keduanya anaknya terpaksa pindah ke hutan.

Usut punya usut, keluarga tersebut merasa malu lantaran para tetangga selalu menyebut keluarganya sebagai keluarga miskin. Mirisnya, keluarga Sila juga tidak menerima bantuan sama sekali dari pemerintah, selama pandemi Covid-19.

Tanpa pikir panjang, ia bersama keluarganya memilih hutan sebagai tempat tinggal barunya. Hutan ini berada di kawasan Desa Sipangko, Kecamatan Angkola Muaratais, Kabupaten Tapanuli Selatan, Sumatera Utara.

Saat ditemui wartawan pada akhir tahun 2020 lalu, Sila menceritakan pengalamannya selama tinggal di hutan. Lantas bagaimana kondisi keluarga tersebut setelah pindah? Berikut informasinya seperti dikutip dari Kanal Youtube Cerita di Balik Layar:

Sudah Empat Bulan Tinggal di Hutan

Informasi dari kanal tersebut menceritakan, jika Sila sudah empat bulantinggal di tengah hutan. Walau harus tidur beratapkan gubuk, beralas tikar, dan dikelilingi semak dan pepohonan, dirinya merasa nyaman. Alasannya, karena tak ada lagi warga yang menggunjing keluarganya.

“Kurang lebih empat bulan di sini, merasa nyaman saja tinggal dan menetap di hutan walaupun hanya tidur dengan tikar daripada saya dan keluarga jadi omongan tetangga,” kata Sila.

Tidak Terlalu Berharap Kepada Pemerintah

Dalam kesempatan itu, dirinya mengatakan bahwa sejak awal pandemi Covid-19,  keluarganya belum pernah tersentuh bantuan sama sekali. Walau begitu, ia mengaku tak terlalu mengharapkan bantuan tersebut.

“Lebih baik saya di sini, daripada di kampung saya dan keluarga jadi omongan dan tidak mendapat apa-apa. Mudah mudahan pemerintah bisa memberikan bantuan kepada keluarga miskin secara merata,” tambahnya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel