Berhasil Sekolahkan Sampai Sarjana, Kakek Ini Malah Ditelantarkan Anaknya di Hari Tua

 


Sosok ayah, merupakan figur orang tua yang rela bekerja keras demi kesuksesan anak-anaknya. Meski ia tak ikut melahirkan seperti para ibu, dedikasi dan pengorbanan yang diberikan juga tak bisa dipandang sebelah mata. Merekalah yang bertugas mencari nafkah demi kelangsungan hidup keluarga tercinta. Maka, sudah selayaknya kita harus menghormati jasa-jasa yang telah diberikan kepada kita selama ini.

Namun, kisah berikut seolah berbanding terbalik dengan narasi diatas. Disaat usia yang telah senja, kakek tua bernama Seger ini malah diacuhkan oleh anak-anaknya yang telah hidup sukses dan bergelimang harta. Alhasil, ia pun harus terlunta-lunta dijalanan dengan berjualan onde-onde demi sesuap nasi. Seperti apa kisah pilunya hidup seorang diri? simak ulasan dibawah selengkapnya.

Sosok renta yang merantau di Surabaya

Seger yang saat itu tak mempunyai harta sepeser pun, nekat mengikuti temannya mengadu nasib di Surabaya. Merantau ke kota besar, menjadi pilihan dirinya lantaran ia sudah tak memiliki apa-apa di kampung halamannya, Kediri.

Seluruh hartanya telah ludes unutk membiayai kelima anaknya hingga masing-masing dari mereka telah sukses. Dibalik kesuksesannya tersebut, terselip sebuah cerita miris yang sanggup membuat siapa saja yang mendengarnya menitikan air mata.

Berdagang onde-onde demi sesuap nasi

Sebelumnya, tak ada dalam benak Seger untuk menjadi seorang penjual onde-onde. Pekerjaan tersebut terpaksa ia lakoni karena himpitan ekonomi yang menderanya selama di hidup di Surabaya. Saban hari setipa subuh hingga petang, ia setia mengayuh sepedanya, menjajakan onde-onde.

Disana, ia hidup berdua dengan sang istri dan mengontrak sebuah rumah untuk berteduh. Hidup terlunta-lunta di kota yang asing, membuat perjuangan hidup yang ditanggungnya menjadi semakin berat. Bahkan Jika dagangannya tak habis, onde-onde tersebut dijajakan di sekitaran tempat tinggalnya.

Jerih payah dan kesuksesan yang dibalas dengan air tuba

Seger yang merupakan warga asli Kediri tersebut, ternyata mempunyai masalah pelik yang membuat dirinya harus hijrah ke Surabaya. Seluruh hartanya ketika masih di Kediri, telah ludes untuk membiayai pendidikan kelima anaknya hingga sukses. Bahkan mereka kini telah mempunyai toko masing-masing. Anak-anaknya tersebut ada yang bermukim di Kalimantan, Kediri dan Jombang.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel